8 Alasan Orang Tidak Percaya Pada Tuhan

8 Alasan Orang Tidak Percaya Pada Tuhan

Ketika saya mengingat kembali masa-masa saya sebelum Kristen, saya menyadari bahwa saya bukanlah seorang ateis melainkan lebih hanya apatis. Saya kira saya adalah seorang apateis. Saya tidak percaya pada Tuhan, tetapi kebanyakan saya tidak peduli. Percaya pada Tuhan tidak relevan bagi saya.

Hari ini, mengapa orang tidak percaya pada Tuhan sangat penting bagi saya. Saya telah mendedikasikan hidup saya untuk menjangkau orang-orang yang jauh dari iman kepada Tuhan. Untuk membantu mereka percaya, ada baiknya memahami mengapa mereka tidak percaya.

Ini pertanyaan penting bagi kita semua. Tuhan telah memberikan orang Kristen misi untuk memimpin orang kepada iman dan, di Indonesia, ladang misi kami terus menjadi lebih besar. Tercatat pada daftarjoker123 bahwa jumlah ateis di Indonesia telah berlipat ganda sejak 20010, dan jumlahnya mungkin jauh lebih banyak daripada yang kita sadari.

Mengapa Orang Tidak Percaya Pada Tuhan?

Banyak alasan. Berikut ini beberapa:

1. Tumbuh dalam keluarga yang tidak beriman

Dalam sebuah penelitian, 32% ateis mengatakan bahwa mereka dibesarkan di rumah dengan orang tua yang tidak percaya pada Tuhan. Mungkin sulit untuk keluar dari pola pikir yang telah tertanam di awal kehidupan.

2. Berhenti memercayai ajaran agama

Di sisi lain, lebih dari 60% ateis dibesarkan dalam keluarga pergi ke gereja tetapi, pada titik tertentu, kehilangan iman mereka. Mengapa? Saya menduga mereka tidak pernah diberi tahu mengapa kami percaya , tetapi hanya disuruh untuk percaya. Mereka tidak dituntun untuk menjadikan iman mereka sebagai milik mereka.

3. pengalaman di perguruan tinggi

Orang-orang yang kehilangan keyakinannya sering melakukannya di perguruan tinggi. Mengapa? Bisa jadi dari paparan orang-orang yang mempercayai hal-hal lain atau seorang profesor yang menyerang iman kepada Tuhan, dan orang yang tumbuh di gereja ini dapat dibiarkan bingung dan bertanya-tanya apakah mereka bodoh karena pernah percaya.

4. Tantangan intelektual

Pertanyaan intelektual tentang iman sering kali dimulai antara masa sekolah menengah dan perguruan tinggi dan dapat berlanjut tanpa batas. Ketika dihadapkan pada pertanyaan yang tidak dapat dijawab, seseorang dapat menganggap keyakinan yang mereka yakini tidak memadai atau tidak relevan.

Beberapa pertanyaan memiliki jawaban intelektual yang masuk akal, tetapi seseorang yang tidak dapat menemukan jawaban tersebut dapat dengan mudah berpaling dari imannya. Contoh pertanyaan ini mungkin:

  • “Jika Tuhan itu penuh kasih, mengapa ada begitu banyak kejahatan di dunia?”
  • “Jika Tuhan menciptakan dunia dalam enam hari, bagaimana dengan evolusi dan dinosaurus?”
  • “Mengapa Tuhan yang baik mengirim orang ke neraka?”

5. Tantangan emosional

Saya telah menemukan bahwa kurangnya iman kepada Tuhan sering kali lebih disebabkan oleh tantangan emosional daripada alasan intelektual. Mengapa orang kehilangan iman mereka? Beberapa orang berbalik karena Tuhan tidak menjawab doa penting atau menyelamatkan mereka dari konsekuensi keputusan yang buruk. Mereka mungkin telah disakiti oleh gereja atau dimatikan oleh orang Kristen munafik. Sebuah penelitian menemukan bahwa banyak dari ateis terkenal tumbuh tanpa ayah. Mungkin sulit untuk memercayai Bapa surgawi yang baik dan penuh kasih ketika Anda memiliki pengalaman yang tidak menyenangkan atau mungkin ketidakhadiran seorang ayah.

6. Menginginkan persatuan

Ketika seorang percaya bertemu seseorang dari latar belakang agama yang berbeda, mereka mungkin merasa tidak nyaman mempertahankan keyakinan mereka. Mereka mungkin merenungkan diskusi atau debat sebelumnya tentang agama. Ketegangan ini dapat membuat mereka menarik kesimpulan bahwa akan lebih baik jika semua agama sama benarnya, atau jika tidak ada yang benar.

7. Menginginkan kemerdekaan moral

Saya memiliki beberapa teman yang tidak percaya yang bersedia berdiskusi tentang Tuhan dan mendengarkan bukti. Seiring waktu, saya dapat membantu mengungkapkan Tuhan . Mereka mengakui bahwa mereka tidak dapat secara rasional menyangkal keberadaan Tuhan atau bahwa Yesus benar-benar adalah Anak-Nya yang datang ke dunia untuk menyelamatkan kita. Mereka tetap ateis yang tidak mau menerima Yesus sebagai Juruselamat mereka. Mengapa? Sayangnya, mereka tidak ingin berlutut kepada Tuhan dan memberinya otoritas moral dalam hidup mereka. Mereka ingin terus melakukan apa yang mereka lakukan tanpa campur tangan Tuhan. Itulah mengapa sangat penting untuk membicarakan topik tentang Yesus.

8. Masalah tentang seks

Survei memberi tahu kami bahwa orang-orang yang meninggalkan gereja dan iman mereka: 19% mengatakan tindakan pelecehan seksual yang dilakukan oleh pendeta adalah alasan yang signifikan mengapa. Bagi mereka yang beragama Katolik, jumlahnya 32%. Bahkan lebih lazim, 29% (dan 39% dari mereka yang dibesarkan Katolik) mengatakan mereka meninggalkan gereja karena ajaran dan perlakuan negatif terhadap kaum gay dan lesbian. Itu adalah sesuatu yang kita pikirkan: Banyak yang tidak ingin menjadi orang Kristen karena mereka ingin menjadi orang yang penuh kasih, dan percaya bahwa orang Kristen terlalu kejam dan menghakimi.