Apakah Orang Kristen Memilih Aturan Yang Ingin Mereka Ikuti?

Umat ​​Kristen, tampaknya prihatin tentang yang benar dan yang salah. Apa yang seharusnya mereka lakukan? Bagaimana mereka harus hidup? Apa yang harus mereka lakukan untuk menyenangkan Tuhan? Salah satu kritik paling umum yang pernah saya dengar dari orang yang tidak percaya adalah bahwa orang Kristen terlalu memaksakan aturan mereka dan tampaknya ingin memaksakan aturan mereka kepada orang lain. Lebih buruk lagi, orang Kristen sendiri yang memilih dan memilih aturan mana yang ingin mereka ikuti. Orang-orang yang tidak percaya sering menunjukkan beberapa aturan “Perjanjian Lama” yang ditolak oleh orang Kristen kontemporer. Mengapa orang Kristen begitu menghakimi ketika mereka bahkan tidak mengikuti aturan mereka sendiri (seperti peraturan Perjanjian Lama yang berkaitan dengan pantangan makan atau pembersihan upacara)?

Apakah orang Kristen hanya memilih dan memilih aturan yang ingin mereka ikuti?

Penting bagi kita untuk mempertimbangkan tujuan dari “Hukum Perjanjian Lama,” dan untuk membedakan antara Sepuluh Perintah dan “Hukum Lewi” (seperti larangan diet). Termasuk aturan judi, tetapi jika anda tidak ingin mengikut aturan tidak berjudi tidak ada masalah, kami menyarankan anda di http://www.tarsandswatch.org/ Sepuluh Perintah diberikan kepada Musa setelah dia memimpin orang Israel keluar dari Mesir, dan Musa juga menyampaikan banyak hukum lain (biasanya dikutip dalam kitab Imamat) yang diharapkan diikuti oleh orang Israel. Namun, hukum moral tidak berasal dari Musa.

Periode waktu yang sangat lama berlalu antara penciptaan dan kehidupan Musa. Dalam kurun waktu lama sebelum hukum diberikan, benar dan salah masih ada. Salah satu dari Sepuluh Perintah adalah “Jangan membunuh,” tetapi bukan perintah ini yang membuat pembunuhan menjadi salah. Pembunuhan selalu salah, bahkan sebelum Sepuluh Perintah diberikan. Perjanjian Lama mencatat banyak kasus pembunuhan sebelum zaman Musa dan selalu menggambarkannya sebagai salah. Hukum moral, termasuk implikasi moral dari pembunuhan, mendahului Hukum Musa, dan orang-orang diharapkan menghadapi konsekuensi dari perilaku amoral mereka sendiri. Hukum Lewi juga mencakup banyak hukum yang tidak ada sebelum zaman Musa. Persyaratan khusus seperti jenis makanan apa yang dapat Anda makan diberikan dalam hukum ini dan Allah mengharapkan orang Israel untuk mengikutinya.

Ada sesuatu yang serupa dalam sejarah Amerika. Saya lahir dan besar di California. Di sekolah kami mempelajari sejarah negara bagian kami, dan jadi saya tahu, misalnya, bahwa California tidak secara resmi menjadi negara bagian hingga tahun 1850. Salah satu hal pertama yang dilakukan California adalah menetapkan undang-undang kriminal dan mendirikan penegakan hukum (sheriff daerah setempat ) untuk menegakkan hukum tersebut. Salah satu undang-undang ini melarang melakukan pembunuhan di California. Ini memungkinkan Sheriff untuk mengejar pembunuh dan memberi mereka otoritas hukum untuk menghentikan mereka. Namun, sebelum undang-undang tentang pembunuhan secara resmi ditetapkan menjadi undang-undang, pembunuhan masih dianggap salah. Hukum negara bagian baru California hanya mencerminkan hukum moral yang sudah ada sebelumnya. Jika besok California menarik kembali Hukum Pidana Pasal 187, yang melarang pembunuhan, hal itu akan memengaruhi kewenangan hukum saya untuk menyelidiki para pembunuh, tetapi itu tidak akan membuat pembunuhan menjadi benar secara moral.

Hukum California juga memasukkan beberapa aturan yang lebih praktis daripada moral. Misalnya, batas kecepatan di jalan saya adalah 25 mil per jam. Sebelum batas kecepatan ditetapkan menjadi undang-undang, tidaklah bermoral untuk mengemudi 26 mil per jam, dan tidak salah jika undang-undang ditulis ulang sebagai 20 mil per jam. Tapi sekarang sudah disetel ke 25, saya diharapkan untuk mengikutinya. Undang-undang batas kecepatan mungkin tidak didasarkan pada hukum moral yang sudah ada sebelumnya, tetapi undang-undang itu membantu masyarakat kita secara praktis mencapai salah satu tujuan kita, yaitu keselamatan, dan batas kecepatan yang berguna untuk tujuan itu.

Sepuluh Perintah hukum Lewi diberikan kepada orang Israel setelah Musa memimpin mereka keluar dari Mesir, di mana mereka sebelumnya hidup di bawah aturan hukum Mesir. Sekarang, Israel akan menjadi bangsanya sendiri dan Musa memberi mereka arahan. Beberapa aspek hukum, seperti Sepuluh Perintah, dimasukkan ke dalam kewajiban tertulis yang sudah ada sebelumnya, seperti hukum California yang terkait dengan pembunuhan. Bagian lain dari Hukum berisi aturan praktis yang diharapkan untuk diikuti oleh orang Israel (seperti pantangan makan). Salah satu tujuan pembatasan ini adalah untuk melambangkan bahwa bangsa Israel dipisahkan oleh Tuhan dan berbeda dari budaya sekitarnya. Sekarang setelah ditetapkan menjadi undang-undang, orang Israel diharapkan untuk mengikutinya sama seperti Anda dan saya diharapkan untuk mengikuti hukum batas kecepatan.

Tetapi mengapa orang Kristen saat ini tidak mengikuti hukum sekunder yang dijelaskan oleh Musa?

Tetapi mengapa orang Kristen saat ini tidak mengikuti hukum sekunder yang dijelaskan oleh Musa

Perjanjian Baru secara khusus mengatakan kepada orang-orang Kristen bahwa ada perjanjian baru antara Tuhan dan umat-Nya. Yesus sendiri berkata dia datang untuk “menggenapi hukum” (Matius 5:17). Rasul Petrus diberi penglihatan oleh Tuhan di mana Tuhan secara eksplisit memberi tahu Petrus bahwa hukum makanan tidak lagi wajib (Kisah Para Rasul 10). Di sepanjang Perjanjian Baru, Rasul Paulus mengajarkan bahwa orang Kristen tidak terikat pada banyak hukum Lewi, seperti persyaratan bahwa seseorang harus disunat.

Umat ​​Kristen saat ini tidak “memilih dan memilih” bagian mana dari Alkitab yang mereka ikuti. Sebaliknya, mereka mengakui bahwa hukum Lewi ditulis untuk orang tertentu, pada waktu tertentu, di lokasi tertentu. Kewajiban praktis ini tidak berlaku bagi kita, sama seperti hukum diet yang diterapkan pada Peter. Namun, Sepuluh Perintah mewakili seperangkat tata cara moral yang berbeda. Mereka muncul dari hakikat Tuhan yang tidak berubah. Hukum moral hari ini sama dengan yang sebelumnya diberikan kepada Musa karena Tuhan adalah sama hari ini seperti Ia telah ada sejak kekekalan.

Aspek yang tidak berubah dari Hukum moral itu mengutuk kita karena itu menyoroti ketidaksempurnaan kita dan kebutuhan kita akan Juruselamat. Tapi itu juga mengarahkan kita pada salib dan pekerjaan penyelamatan dari satu orang yang sangat taat, Yesus, yang berdiri menggantikan kita.