Bagaimana Penulis Kristen Menulis Kepada Audiens

Bagaimana Penulis Kristen Menulis Kepada Audiens

“Tidak sopan dan menghujat!” teriak sekelompok orang Kristen saat mereka memprotes dengan keras pameran seni yang menampilkan gambar kontroversial Yesus Kristus dengan penis kayu.

Beberapa minggu sebelumnya, kelompok umat Kristiani yang sama melihat tidak ada yang salah dengan kontroversi tentang uskup Katolik yang menerima dana dari badan amal yang dikelola negara untuk pembelian SUV dan kendaraan lain – kontroversi yang sangat melukai Gereja Katolik yang dianggap oleh orang-orang sebagai gembala. berjuang untuk mencintai mereka seperti Yesus Gembala yang Baik.

Dari belahan dunia saya, Filipina – sebuah negara yang didominasi Kristen di Asia, saya telah memilih dua spesimen pola pikir dan orientasi Kristen ini dalam generalisasi menyeluruh yang entah bagaimana mencerminkan pembaca Kristen rata-rata saya.

Tanpa terlalu menekankan pada dua pembagian tersebut, cukuplah dikatakan, bahwa para pembaca ini bisa menjadi sangat serius pada hal yang biasa dan dapat menjadi konyol pada apa yang kubur. Selain itu, tidak ada tanda yang pasti tentang apa yang dianggap serius dan biasa bagi para pembaca Kristen ini. Sayangnya, tidak ada manual yang ditulis untuk penilaian yang lebih baik.

Saya percaya pola pikir dan orientasi yang dimiliki oleh para pembaca loginsbobet akan sepenuhnya mempengaruhi jenis penulis Kristen yang akan dihasilkan oleh sejarah. Dan hanya yang jenius akan datang dari mereka yang akan membiarkan seni mereka mengamuk dan memiliki kehidupannya sendiri.

“Tuhan, saya ingin menyelamatkan dunia dengan menjadi seorang penulis!” Saya secara dangkal menyatakan itu sebagai misi saya. Namun, saya dapat mendengar isi perut saya tertawa keras sehingga saya harus menahan tawa tersebut agar tidak keluar karena emosi yang tidak diketahui yang mengatakan, “Jangan berani-berani tertawa agar kekuatan yang lebih tinggi mendeteksi Anda tidak yakin dengan apa yang baru saja Anda nyatakan.”

Nah, itu karena saya tidak yakin. Saya tidak mencoba memecahkan gelembung kepositifan di antara para penulis yang benar-benar percaya bahwa mereka memiliki tujuan mulia untuk menggunakan bakat yang diberikan Tuhan untuk membawa Kerajaan Allah di tangan. Saya tidak dapat menyelamatkan dunia dengan menjadi seorang penulis, meskipun tema yang mendasari karya saya membawa kebenaran Kristus. Inilah kenyataan yang harus dipertimbangkan oleh para penulis Kristen. Kita tidak bisa menyelamatkan dunia dan mengubah umat manusia dengan mahakarya kita. Ini adalah bagaimana kita dapat bersantai sebagai penulis Kristen yang menulis kepada audiens Kristen, bahkan non-Kristen.

Bagaimana penulis kristen yang menulis kepada khalayak Kristen santai? Sebuah penyebutan sepintas tentang pertanyaan ini diajukan dalam novelis dan blogger, entri blog Mike Duran yang berjudul, “Apakah Flannery O’Connor Menulis Fiksi Kristen?”

Jika menyelamatkan dunia dan mengubah umat manusia menjadi tujuan kita sebagai penulis, meskipun kita tidak bisa menahannya, kita akan dihadapkan dengan banyak kesulitan. Kita akan selamanya dihadapkan pada kenyataan berikut:

• Dikotomi Kemanusiaan dan Keilahian Yesus

Bagi mayoritas umat Kristiani, citra Yesus selalu dilukiskan dengan rasa khusyuk. Gravitasi meluas ke penderitaan dan kematiannya di kayu Salib. Saya percaya bahwa gambar latar belakang ini memiliki pengaruh besar dalam tulisan sebagian besar penulis Kristen.

Dan ketika seorang penulis Kristen menyeberang ke gambar Yesus yang gembira dan penuh kemenangan dalam kebangkitannya, aroma khidmat masih tergantung dengan peristiwa besar yang menegaskan Keilahian Kristus, menempatkan Kemanusiaan-Nya di latar belakang.

Karena apa yang sering kali diartikan sebagai manusia? Umat ​​manusia sering kali merupakan perpaduan dari kekerasan, rasa sakit, materialisme, seks, cinta, harapan, kemenangan … dan ya, ini termasuk hal-hal lucu dan cacat yang membuat orang tertawa seperti orang gila bahkan ketika dan karena mereka konyol dan biasa.

Penulis Kristen tidak pernah bisa rileks karena prasangka bahwa para pembaca Kristennya, mayoritas dari mereka, memiliki orientasi bahwa ada dikotomi antara kemanusiaan dan keilahian Kristus. Sayangnya, lebih menekankan pada perspektif teologis yang menjunjung tinggi keilahian Yesus. Maka apakah mungkin untuk mempertimbangkan kemanusiaan dan keilahian Yesus tetapi sudut pandang teologis di mana sastra menjadi perhatian? Jika dan ketika karya sastra diambil sebagai seni, sebagai pengungkapan realitas – memiliki kehidupannya sendiri, mempertanyakan dan menggairahkan pembaca Kristennya, akankah penonton dapat melepaskan prinsip teologis yang melekat padanya? Bisakah pembaca melepaskan prasangkanya? Karena hanya pada saat itulah penulis Kristen menjadi santai.

Penulis Orang Kristen

• Apa yang Ideal dan Apa yang Nyata?

Perbedaan antara apa yang nyata dan ideal sangat besar. Realitas pahit dari kemiskinan, seks dan kekerasan berbeda dengan apa yang benar, baik dan indah. Jika penulis menyensor dirinya sendiri dari apa yang nyata, dia terlalu kaku, lembek, namun dipuji. Di sisi lain, jika dia menggambarkan apa yang sebenarnya terjadi, dia adalah orang yang santai, non-Kristen dan dikutuk.

Apa yang ingin dibaca oleh sebagian besar pembaca Kristen; idealisme agamanya atau realitas zaman sekarang? Apa yang akan membuat dampak nyata bagi kehidupan seorang Kristen – sebuah literatur yang dilapisi gula dengan apa yang seharusnya-ada atau yang mungkin dicelupkan ke dalam ekspresi yang busuk dan berbau dari apa itu?

Info lainnya : Apa Harus Dilakukan Orang Kristen?

Apa tujuan akhir dari seorang penulis yang membawa panji agama Kristen? Firasat alamiah adalah misi untuk menyelamatkan dan menyebarkan kabar baik. Tidak dapat dipungkiri bahwa sebagian dari historisitas Kristiani adalah tujuan pertobatan. Bagaimanapun, adalah tujuan mulia untuk mencari domba yang hilang. Mencermati tujuan dan menjadikannya alasan yang layak untuk mati adalah langkah bermasalah pertama yang harus dihadapi para penulis Kristen. Sebenarnya, domba yang hilang tidak perlu diyakinkan untuk bergabung dengan kawanan. Hal ini memungkinkan orang menemukan jalan menuju kegembiraan dan perkembangan dengan cara yang mereka sendiri merasa nyaman, yang sulit bagi seorang penulis Kristen dan pembaca Kristen. Meskipun kami sangat gembira dan antusias akan kebenaran yang telah kami temukan dan kami ingin membagikannya dengan orang lain, tidak ada orang yang dapat melihat kebenaran yang sama dengan mata yang berbeda.