Hubungan Agama Kristen dan Budaya Klasik di Roma Kuno

Hubungan Agama Kristen dan Budaya Klasik di Roma Kuno

Hubungan antara kekristenan dan klasik dalam beberapa hal serupa dan bertentangan, yang berarti bahwa esai akan membahas persamaan dan perbedaan dalam konteks. Hukum alam, penghormatan terhadap pemerintahan, patung dan prediksi penyelamat faktor-faktor ini menunjukkan bahwa hubungan antara agama Kristen dan budaya klasik adalah serupa yang karenanya dapat menyebabkan orang mengatakan bahwa itu saling terkait. Namun di sisi lain kontradiksi juga dapat ditemukan antara budaya klasik dan Kristen dengan mempertimbangkan monoteisme dalam agama Kristen yang bertentangan dengan politeisme dalam budaya klasik. Juga fakta tentang bagaimana dunia terbentuk yaitu penciptaan dunia dan juga pemujaan kaisar dalam budaya klasik yang bertentangan dengan agama Kristen. Karena itu orang perlu mencatat bahwa hubungan itu bukan dugaan yang jelas tetapi juga membantu orang untuk mendefinisikan kekristenan hari ini.

Budaya juga mencakup sistem gagasan yang kami bangun: sains, filsafat, ekonomi, politik, teologi, sejarah, dan sarana mengajar mereka, pendidikan: sekolah, universitas, seminari. Memang, itu mencakup semua badan korporat kita dan menggambarkan kesamaan agama antara agama Kristen dan budaya klasik ketika agama Kristen mengajarkan para pengikut untuk menghormati pemerintah mereka yang sama dalam budaya klasik. Karena itu orang dapat berargumen bahwa hubungan itu serupa dan ini dapat dibuktikan kepada para kaisar yang memandang diri mereka sebagai raja ilahi misalnya, Paulus mendesak orang-orang Kristen untuk menaati pemerintah karena Allah adalah orang yang mengatur pemerintahan itu. Ini didukung dalam budaya klasik ketika para kaisar memaksa orang untuk menyembah mereka dan mengklaim kekuasaan ilahi atas semua orang misalnya Augustus. Lebih dari ini karena agama memainkan peran penting dalam mengikat masyarakat bersama. Karena itu orang dapat berargumen bahwa hubungan antara agama Kristen dan filsafat klasik terjalin dalam beberapa hal karena kedua budaya tersebut menguntungkan atau mencapai persatuan masyarakat dengan cara yang lebih besar.

Lebih lanjut, hukum alam serupa dalam agama Kristen dan ide-ide klasik karena di Yunani kuno dan Roma ada penghormatan terhadap kebenaran obyektif dan kekuatan akal manusia untuk menemukan kebenaran. Ini serupa dalam agama Kristen karena orang-orang Kristen juga menunjukkan aspek ini yang meliputi akal, kebenaran, dan fakta bahwa segala sesuatu berevolusi dari tempat lain. Oleh karena itu orang dapat berpendapat bahwa budaya antara agama Kristen dan ide-ide klasik adalah serupa karena hukum alam berlaku di kedua budaya. Juga ide-ide ini membantu kedua budaya membangun ilmu pengetahuan, filsafat, ekonomi, politik, sejarah dan bermakna untuk diajarkan. Lebih dari itu, ramalan itu serupa di kedua budaya yang menunjukkan hubungan yang jelas antara agama Kristen dan budaya klasik.

Terlebih lagi hubungan antara agama Kristen dan budaya klasik dapat ditelusuri pada keluarga yang memiliki koneksi dengan dewa. Hubungan keluarga antara dewa dan manusia dapat diekspresikan atau dibayangkan dalam hal penguasa keturunan Israel dan fakta bahwa Julius Ceaser adalah dari garis keturunan Aenius. Karena itu, hal yang sama berlaku bagi Yesus Kristus yang adalah putra Allah yang juga adalah pendiri agama Kristen yang memberikan gagasan bahwa hanya mereka yang memiliki garis keturunan dewa yang seharusnya mencapai hal-hal besar dalam kehidupan. Doktrin Kristen tentang keselamatan pribadi bagi mereka tampaknya merupakan penghindaran dari tugas publik yang bertentangan dengan perasaan lama tentang pengorbanan diri yang mulia yang telah membangun Republik dan kemudian Kekaisaran, tetapi ini adalah kontradiksi lain. Lebih jauh dapat dikatakan bahwa koneksi dengan dewa memainkan peran penting dalam kedua masyarakat. Karena itu kesamaan dapat ditarik antara ide-ide klasik dan Kristen dan hubungan itu begitu terjalin.

Hubungan Agama Kristen dan Budaya Klasik di Roma Kuno 1

Namun hubungan antara agama Kristen dan agama klasik bertentangan karena budaya klasik mempraktikkan politeisme yang percaya pada banyak dewa termasuk Zeus, Apollo, Juno dan Mars. Ini menunjukkan bahwa budaya klasik memiliki banyak dewa tetapi tidak demikian halnya dengan agama Kristen yang mempraktikkan monoteisme. Orang-orang Kristen percaya ada satu Tuhan yang berdaulat atas segala hal dan menyembah dewa-dewa lain selain itu dilarang. Oleh karena itu orang dapat dengan jelas berpendapat bahwa hubungan antara budaya klasik dan agama Kristen tidak mirip sampai batas tertentu karena fakta di atas. Syarat-syarat bicara seperti terus menggunakan nama-nama dewa selama berhari-hari dan seminggu, dianggap tidak cocok.

Lebih dari itu, status wanita dalam agama Kristen jauh lebih berbeda dari budaya klasik dalam arti bahwa wanita dalam agama Kristen diperlakukan dengan harga tinggi. Ini dapat ditarik dari posisi yang dipegang Maria, ibu Yesus di dunia Kristen. Perempuan Kristen subkultur menikmati status yang jauh lebih tinggi daripada perempuan di dunia Romawi Yunani pada umumnya menurut Fox (1987). Karena itu orang dapat berargumen bahwa hubungan itu tidak serupa tetapi bertentangan dengan budaya klasik. Hal ini mengakibatkan orang-orang Kristen yang menyebut orang Romawi menyembah sebagai penyembah berhala. Semakin kita melihat seni semacam itu, semakin kita terkesan dengan cara di mana bagian-bagian yang cenderung kita simpan di kompartemen pemisahan dengan memberi label mereka klasik bahkan kafir yang berbeda dari Kristen membentuk keseluruhan yang saling berpihak satu sama lain.

Lebih jauh lagi, hubungan antara budaya klasik dan agama Kristen tidak semuanya seragam karena karena filsafat orang kuno romawi tidak terlalu kental dan mereka memperbolehkan casino seperti layaknya yang saat ini dapat anda mainkan secara online di https://www.betberry.win/casino/. Jawaban orang Kristen menjembatani jurang pemisah yang absolut antara yang mungkin dan yang tidak mungkin, antara yang abadi dan yang alami dalam pemikiran klasik. Karena itu orang dapat berargumen bahwa kekristenan bertentangan dengan budaya klasik. Juga dalam budaya klasik orang bergantung pada hikmat yang bertentangan dengan agama Kristen karena Paulus berpendapat bahwa hikmat dunia itu bodoh.

Artikel Terkait : Perkembangan Lagu dari Music Kristen

Semua dalam semua hubungan antara agama Kristen dan norma klasik terjalin sedemikian rupa sehingga orang dapat kagum dengan kesamaan dan juga harus diingat bahwa kontradiksi dapat ditemukan dalam dua budaya ini. Oleh karena itu, secara keseluruhan, hubungan yang lebih luas antara kekristenan dan budaya klasik bertentangan karena pada akhirnya kekristenan menjadi hidup di Roma pada saat bersamaan budaya klasik memudar.